Home » Selingan » Limbah Batik

Limbah Batik

Dibalik semua keindahan Batik Pekalongan yang penuh variasi warna, tersimpan satu masalah yang cukup membahayakan bagi lingkungan, yaitu limbah. Karena hampir semua produsen batik di Pekalongan masih memakai cara tradisional dalam pembuatan batik, maka rata-rata mereka jarang sekali ada yang memperhatikan limbah buangan sisa pencelupan dan ddapat mencemari lingkungan, karena kebanyakan hanya dibuang ke saluran air yang akhirnya bermuara di sungai. Lihatlah saluran air yang berwarna merah ini.

limbah batik

Perlu dipikirkan bagaimana cara menangani limbah yang ekonomis dan praktis sehingga tidak menjadikan masalah unuk sosialisasinya. Adalah tugas kita bersama pemerintah untuk ikut memperhatikan kondisi lingkungan…

About these ads

12 thoughts on “Limbah Batik

  1. Betul banyak limbah di Pekalongan. Bahkan produksi kerajinan tenun di sana pun pakai pewarna kimia yang limbahnya mengotori sungai yang membelah di tengah perkampungan. Itu sudah saya lihat di awal tahun 2000-an. Dan pastinya di kota-kota lain yang memiliki industri serupa harus memikirkan soal limbah.

  2. batik tu baguzz,,saya juga suka batik, bahkan sekarang lagi meneliti bagaimana cara mengatasi limbah batik,,susah juga,,,
    oy kalo dari temen2 ada yang tau ga’ sebenarnya proses industri batik di indonesia tu sudah berlangsung berapa lama tho??

  3. Yah itulah pekalongan…
    saya pernah tinggal di kota ini dari th 1992-1995…
    saat itu saja selokan di kota pekalongan sudah sangat tercemari dengan limbah batik…
    gak tahu sekarang???? mungkin sangat kotor atau mungkin sudah diatasi dengan baik pencemaran lingkungan ini…
    mari warga pekalongan bersama-sama selamatkan bumi dengan tidak membuang limbah ke selokan…
    STOP GLOBAL WARMING NOW>>>>>>

  4. saya tinggal di pekalongan dan melihat sendiri limbah batik yang mewarnai banyak selokan di sini, dengar2 ada yang mencoba mengembangkan batik dengan pewarna alami tapi hasilnya belum sebagus batik dengan pewarna bahan kimia. ya…semoga saja ada kemajuan yang signifikan dalam menyelesaikan masalah limbah batik ini

  5. Kalau mau saya punya solusinya, dengan tanpa mengeluarkan biaya yang tinggi dan mudah untuk digunakannya. MAUUUU GAA !!!???

  6. Salam, “LSM LESTARI”
    kami aktivis lingkungan hidup di Pekalongan, masih berupaya melakukan sinergi antara pelaku usaha dengan pemda setempat yaitu Kab Pekalongan dan Kota Pekalongan. mohon saran dan pendapat. silahkan kirim ke email kami:
    bendanpkl@gmail.com

  7. Salam “LESTARI”
    kami mengundang segenap aktivis lingkungan hidup untuk beersama membangun kota pekalongan yang lebih lestari dalam melakukan usaha.

    kami sangat mengharapkan sumbang saran agar aktivitas lingkungan hidup ini bisa bermanfaat bagi semua masyarakat. ingat hidup ini harus selaras dan harmonis dengan alam sekitar.
    email: bendanpkl@gmail.com

  8. jadikan batik,,benar-benar sebagai karya seni bukan comersial pasti kesadaran akan menjaga lingkungan bisa menyusul,,,
    …….> yang terjadi batik diproduksi dengan besar besaran dengan harga murah , hinga nilai seninya hilang,,pantes saja pelaku bisnis ini berlomba lomba mengejar untung semata tanpa peduli lingkungan,
    …….> asumsi : batik dengan nilai seni tinggi mulai produksinya dengan seni termasuk bahan pembuatnya,,pasti yang terjual bukan produknya tapi nilai seninya ,,,berpapun harga yang dipasang pasti terjual,,,,( contoh : mengapa PECI Pak karno terjual dengan harga bermilyar milyar???? padahal cuman Peci…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s